IPC TPK Dorong Kompetensi Pemuda Tanjung Priok

man-headphones

CN, Jakarta - 120 peserta mendaftarkan diri akan menjalani pelatihan selama 3 (tiga) bulan dalam Pelatihan dan Sertifikasi Kompentensi yang dilaksanakan IPC Terminal Petikemas/IPC TPK Tanjung Priok melalui Program Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL) Bidang Pendidikan. 

Pelatihan yang dikhususkan Warga di area ring 1 Pelabuhan Tanjung Priok ini akan mengikuti pelatihan dengan pilihan materi diantaranya Digital Marketing, Desain Grafis, dan Operator Komputer Madya. 

“Di era kompetisi saat ini, selain latar belakang pendidikan kompetensi pendukung sangat dibutuhkan untuk memenangkan persaingan di dunia kerja. Setelah kami lakukan evaluasi atas pelatihan dan ujian kompetensi yang dilakukan tahun lalu, kami melihat program ini memberi dampak pada peserta yang merupakan masyarakat terdekat dengan pelabuhan,” ujar Direktur Utama IPC TPK, Guna Mulyana di Jakarta, Senin (8/7/2024).

Program pelatihan dan sertifikasi menjadi kelanjutan dari Joint CSR Pelindo Group yang telah dilaksanakan sejak tahun 2020, dimana 5 anak usaha Pelindo berkolaborasi untuk meningkatkan kompetensi anak-anak putus sekolah melalui pendidikan formal dan informal. Pada pelaksanaannya, Pelindo Group menggandeng Organisasi Pemuda Muhammadiyah Jakarta Utara sebagai penyelenggara kegiatan.

Pelaksanaan Program Pelatihan dan Sertifikasi Kompetensi di tahun 2022, sebanyak 80 peserta yang belum memiliki pekerjaan tetap, lulus ujian sertifikasi. Setelah mendapatkan sertifikasi kompetensi dari Badan Nasional Sertifikasi Profesi (BNSP), beberapa peserta telah mendapatkan pekerjaan baru dengan peningkatan pendapatan. Di samping itu, ada juga peserta yang memiliki motivasi untuk memperkaya pengetahuan untuk menjadi pekerja lepas di bidang desain dan digital marketing.

"Kami menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas konsistensi IPC TPK bersama Pelindo Group dalam mendukung upaya kami meningkakan kompetensi generasi muda sekitar Pelabuhan Tanjung Priok. Selain peningkatan pendapatan masyarakat, berkurangnya masalah sosial sangat kami rasakan. Semoga program serupa dapat terus di selenggarakan agar lebih banyak lagi peserta yang dapat merasakan manfaatnya," tutur Rizki Ketua Pemuda Muhammadiyah Jakarta Utara.

Terpopuler

To Top